Isnin, 21 Mei 2018

Review novel Pelukis Jalanan dan Arkitek Jalanan





Assalamualaikum


Dah 5 bulan berlalu aku baca pelukis jalanan. Terima kasih kepada Fatimah kawan sekelas masa di CELPAD yang sudi meminjamkan bukunya kepada aku. Arkitek jalanan pula aku pinjam dari housemate aku di UIA Pagoh, Ain Afiqah. Memang dari dulu aku teringin nak baca kesemua buku Teme memandangkan ramai yang memberi komen positif. So, here we go…




Pelukis Jalanan karya Teme Abdullah

Mula-mula dulu ada orang cakap kat aku buku Teme best giler siot! Aku pun inkuiri nak tahu apa kenamanya si Teme ni. Jadi aku mula melihat instagram miliknya. Aku  tak boleh tahan ketawa lihat satu post berkaitan hari graduasi Teme. Dia tutup muka dengan buku Pelukis Jalanan. 


Pada hari yang dingin di dalam billik yang sejuk, classmate aku bercerita tentang Teme. Kemudian Afiqah kata,


“Awak kena ada buku dia sebab buku dia penuh dengan motivasi. Awak patut ada!”, aku sebenarnya lebih suka pinjam buku daripada beli.


Kemudian Fatimah kata,


“Tak pe Huda, nanti kita balik rumah kita bawak buku Pelukis Jalanan bagi awak pinjam”, Fatimah tak pernah tak sweet.


Pelukis Jalanan mengisahkan perjalanan hidup Teme Abdullah bermula dari kehidupannya di asasi sehingga belajar dalam bidang Architecture di UK. Di sana Teme terpaksa bertungkus lumus mencari kerja sampingan untuk membiayai kehidupannya kerana tidak memperoleh biasiswa. Kenapa buku ini diberi tajuk Pelukis Jalanan? Ada sebabnya. Nak tahu pengakhiran buku ini? Kenalah dapatkan ia di pasaran ataupun pinjam kat sesiapa macam aku. Hehe



Plot dalam buku ini sangat tersusun. Ada bahagian yang paling sedih membuatkan sesiapa sahaja menangis terutamanya yang berhati tisu.







Arkitek Jalanan karya Teme Abdullah


Buku ini aku pinjam dekat Ain Afiqah, my lovely housemate. Sebelum ini kalau aku outing kat Muar aku tenung je buku ni kat Wetex Parade. Sekarang aku dah berjaya menghabiskan pembacaan.


Arkitek Jalanan mengisahkan tentang Teme Abdullah yang kehidupannya lebih maju dari Pelukis Jalanan. Kisah Teme di tahun akhir pengajian. Kisah cabaran dia dalam menghadapi kehidupan sebagai pelajar tahun akhir. Kenapa pulak nama buku kedua Teme ini berjudul Arkitek Jalanan? Ada lah sebabnya, jadi jangan melepaskan peluang untuk membaca buku ini. Insyallah anda akan dapat manfaatnya.



Buku ini bukan hanya menceritakan kisah hidup penulis tetapi juga berkisar tentang motivasi yang mampu menaikkan semangat belajar dalam kalangan pelajar. Sekarang, misi untuk membaca Impian Jalanan dan Empayar dan semestinya aku akan meminjam lagi dari insan berhati mulia.


Petikan yang menarik dalam buku ini,


"Aku dah mula. Sama ada aku tamatkan dengan yang terbaik, atau aku langsung tak payah mula dahulu...", Teme

Alhamdulillah Teme dapat memgarang cerita yang santai dan menarik. Aku teringin nak baca kisah pelajar Malaysia yang belajar di luar negara sebab aku nak tahu perjalanan kehidupan mereka di perantauan. Teme berjaya tulis kisah hidupnya walaupun dia mengubah sedikit jalan ceritanya agar tidak diketahui orang terdekat,


Insyallah aku akan baca 2 karya terbaru Teme bertajuk Impian Jalanan dan Empayar. Masih juga meminjam dari insan baik hati. Hee


Kenapa aku suka pinjam buku?

Sebab aku rasa pinjam lebih baik dan insyallah aku ada rezeki suatu hari nanti aku akan beli buku-buku yang memberi manfaat yang sewajarnya disimpan untuk dibaca oleh anak cucu ku kelak. 

Dan Teme sendiri pernah tulis kat insta story yang dia kata, 
"kepada yang terbeban nak beli buku aku korang pinjam dengan kawan pon takpe, sebab banyak benda lain yang korang patut laburkan daripada beli buku aku"


Apa  pandangan anda mengenai Teme Abdullah?

Jumaat, 12 Januari 2018

Satu semester di CELPAD



Assalamualaikum






Sebagai pelajar UIA, semua direct intake wajib mengambil English Placement Test (EPT). Setiap pelajar mesti melepasi band masing-masing untuk masuk kuliyah atau memulakan semester pertama. Dan nak diringkaskan cerita, aku tak lepas EPT. Akhirnya aku kena belajar di  Centre for Languages and Pre-University Academic Development (CELPAD). Pelajar-pelajar CELPAD atau dak-dak CELPAD akan belajar writing task 1,writing task 2, reading dan speaking.


Pada akhir semester kena ambil EPT semula. Kami semua yang tak lepas EPT tak boleh ke Pagoh untuk kuliyyah Languange and Management (KLM) mahupun ke Kuliyyah Sains di Gambang atau Kuantan. Kami kena belajar english di Gombak.







Aku ada seorang kawan, Mirza. Masa taaruf week dia asyik cakap benda yang sama,


"Huda, insyaallah kita sama-sama ke Pagoh", 



"Nanti Huda ke Pagoh, insyaallah", hanya ini yang aku mampu cakap untuk tidak menghampakannya.




Akhirnya, Mirza berjaya ke Pagoh. Setiap kali aku buat ig story pasal EPT dia selalu dm aku untuk bagi sokongan. Speechless 









Untuk belajar di CELPAD, yurannya sama macam orang yang dah masuk kuliyyah. Sangat menyedihkan.


Tujuan EPT  untuk menentukan tahap proficiency pelajar dalam Bahasa Inggeris.



Aku sangat bersyukur dapat masuk CELPAD. Sebabnya aku memang lemah bahasa inggeris. Alhamdulillah semua lecturer aku sangat memahami dan supporting. Walaupun 3 orang leturer aku melayu, dan seorang India diorang tak pernah sedikitpun cakap Bahasa Melayu semasa mengajar, kecuali pada minggu terakhir. Aku sangat impress sebab diorang boleh cakap bahasa inggeris dengan baik dan lancar dan aku faham.






Last class with madam Narmee




Our funny lecturer, Sir Azman Abdul Rahman



Sepanjang aku berada di CELPAD banyak perkara yang aku belajar. Buat pertama kalinya dalam hidup aku, aku bercakap dengan pelajar luar negara. Walaupun aku tak lancar dalam bahasa inggeris, diorang sangat memahami. Diorang anggap kita macam kawan diorang. Sangat lega dan syukur ke hadrat illahi.



Insyallah kelak aku ke Pagoh, aku takkan pernah lupa kenanganku di CELPAD.











Dan aku sekarang dah ambil EPT dan semoga aku dan kawan-kawan dapat exit untuk memasuki kuliyyah masing-masing.



Aku bersyukur sebab dapat merasa kehidupan di Gombak. Insyallah ada banyak perkara menarik di Pagoh. Kepada semua kawan sekelas, nanti konvo kita jumpa balik ye!



Selasa, 12 Disember 2017

Novel Pak Imam Chapter 1

Assalamualaikum


Minggu lepas aku dah habis membaca sebuah buku karya Muhammad Rusydi bertajuk Pak Imam Chapter 1. Buku ini aku pinjam dari kawan usrah iaitu Nurul. 





Setebal 347 muka surat




Buku ini mengisahkan seorang pemuda yang gagal dalam bercinta dan terserempak dengan lelaki tua yang menjual tembikai. Lelaki tua tersebut merupakan seorang imam di sebuah surau. Kehidupan lelaki muda tersebut berubah semenjak berkawan dengan Pak Imam. Pemuda tersebut bekerja menjual tembikai di gerai Pak Imam, dan akhirnya digelar bang bikai. Dalam buku ni takde tulis nama watak pemuda ni, jadi orang panggil dia bang bikai.




Dalam buku ini Pak Imam selalu bagi nasihat dekat bang bikai tentang kehidupan. Ada jugak watak Pak Bilal dan Misi Ampang, anak Pak Imam.




Buku ini sangat ringkas dan padat. Gaya penulisan yang straight to the point, dan senang nak faham. Aku recommend buku ni sebab aku dah lama teringin nak baca karya Muhammad Rusydi bila terbaca karya beliau yang bertajuk Tunangku Tidak Tampan (3T) di facebook.



Hasil carian imej untuk tunangku tidak tampan



Buku ini banyak pengajaran dan segala kata-kata dalam buku ini memang kena dengan aku. Sangat santai dan lawak. Aku boleh gelak nangis-nangis bila baca buku Pak Imam. Kalau ada rezeki mungkin ada novel Pak Imam Chapter 2, nantikan di facebook bang bikai. Koh koh koh.






Hasil carian imej untuk tunangku tidak tampan






Jangan segan-segan dapatkan karya-karya Muhammad Rusydi di talian 010-8684990 dan boleh juga tengok ig beliau, Rusydee Artz Books Store. Karya beliau tiada di mana-mana kedai buku, hanya dengan pembelian online sahaja.  Boleh survey harga novel-novel beliau di facebook mahupun ig.




Hasil carian imej untuk tunangku tidak tampan




Nak baca karya Muhammad Rusydi secara percuma?

Boleh baca di blog Muhammad Rusydi sendiri di   <<<SINI>>>